Kisah Aku Kakak Mama Dan Papa "True Story"

Kisah Aku Kakak Mama Dan Papa "True Story"
Kisah Aku Kakak Mama Dan Papa "True Story", Malam ini giliran aku buat berbagi kisah hidup yang takkan bisa kulupakan buat kalian semua, Aku mempunyai seorang kakak, namanya Kevin. Kak Kevin, biasa aku memanggilnya demikian. Jangan pikir aku menyukainya, aku begitu kesal pd kakak semata wayangku itu. Ya tentu saja aku memiliki alasan atas segala sikapku padanya. Bagiku ia sama sekali tidak menampilkan figur kakak laki-laki impian seperti yang sering aku lihat di film ataupun cerita-cerita di novel. 
"Wesseh adek gue udah balik, nyelonong aja loe"
Aku sama sekali tak bergeming mendengar sapaannya. Sperti yg dia bilang, aku gak gubris dia.
"Siang .." suara lain, yang lebih lembut, yang terdengar lebih merdu, ikut juga menyapaku.
"Siang kak Wisnu .." sahutku, tersenyum manis.
Kalian boleh bilang aku jahat, tapi kl boleh milih, tentu saja aku lebih milih kak Wisnu yg adlh sohib kak Kevin, sbg kakakku drpd Kevin. Kak Wisnu membalas senyumku dengan senyumnya yang tidak kalah manis. Dan aku langsung bergegas masuk menuju kamarku sambil menatap kak Wisnu.
Alunan lagu dari killing me inside band kesukaanku, memenuhi sudut2 kamarku. Klik... Tiba2 lagunya brhenti. Betul saja, Kak Kevin yg matiin.
"Ngapain matiin, ganggu aja !" ujarku ketus, menatapnya tajam.
"Lagian lo dipanggil dr tadi di suruh makan, enggak nyahut" balas kak Kevin.
"Ya tp ga usah asal matiin gini, ga sopan bgt sih" kataku masih sambil menatapnya kesal.
"Haha, ayo mau makan enggak loe ?" tanyanya pdaku.
Ini yg aku benci, saat aku masih dalam rasa sebalku terhadapnya, dia malah ketawa. Bisa ga sih dia ngerti klo aku ini lg marah sm dia ?!
"Duluan aja.." kataku. Kak Kevinpun turun.
Sekilas aku jadi memandangi foto kami berdua yang sengaja mama letakkan di atas meja belajarku. Saat itu, aku masih kelas 1 SD dan kak Kevin kelas 4. Kami masih akur, lebih tepatnya aku belum benci begini sama dia. Belum kesel bgini. 
Di dalam foto itu, kak Kevin merangkul aku sambil mengecup keningku . Aku dan dia tampak begitu manis di sana, khas anak-anak yang lugu. 
Tapi semua brubah smenjak aku SMP & kak Kevin SMA . Aku mulai bisa mengerti dan membedakan. Entah dr pergaulanku, atau pikiranku sendiri. Aku mulai membanding-bandingkannya dengan kakak laki-laki teman-temanku yang lain, hingga akhirnya aku memperoleh satu kesimpulan yang tepat. kak Kevin bukanlah sesosok kakak yang bisa di banggakan. Ditambah lagi sikapnya yang nakal dan iseng, ortu jg lebih care kedia drpd aku. 
kenyataan itu bikin aku ga suka sm dia & kehadirannya, hingga tanpa disadari, perlahan kami makin menjauh. Foto ber2 pun ga ada sama skali.
Akhirnya aku turun buat makan, ditangga aku liat Mama ngelus2 punggungnya. Hal yg ga prnah dilakuin mama sm aku. Nafsu makanku hilang. Sial!
Aku benci pdnya. Iri sm apa yg dia dapetin dengan mudah & aku ngga. Dia bisa dengan mudahnya dapetin perhatian orang tuaku di banding aku.
Esok paginya ktika sarapan aku kaget, mama bilang hari ini kak Kev yang bakal anter + jemput aku skolah! Ah gak suka banget Gita klo bgini! Ingin rasanya aku menolak. Tapi apa daya, kata-kata mama itu adlh sederet kalimat yang langsung tersegel dgn cap & ga bisa di ganggu gugat.
"Asikk gue nganter elo ke sekolah..haha..Yess.." dengan spontan tangan kak Kev menepuk kepalaku pelan. Buru-buru deh langsung aku singkirin.
"Ish apaan sih!" kataku sebel. Sepanjang perjalanan menuju sekolah, aku hanya diam. Syukurlah bgitu lihat gerbang sekolah, aku bgitu senang.
"Jangan turun !" cegahku, menarik ujung kaos kak Kev, waktu dia hampir aja buka pintu.
"kenapa ? gini-gini kan, ini sekolah gue juga dulu.."
"Please, loe di mobil aja.." nadaku melemah, aku menatapnya sambil memohon. Hal yang sangat jarang aku lakukan.
"Yawdah deh" jawab kak Kev.
Tiba2 pak Roni, guruku yg baru datang menghampiriku. Untung kak Kev udah cabut.
"Git, td itu si Kevin kan? Anak yg bandel dulu ?" tanyanya.
"Dia kakakmu ya? kok beda sm kamu, dia hampir keluar gara2 tawuran.." Tuhan, apa pula guru di hadapanku ini sm skali ga nyaring ucapannya-_-
"Iya kali pak, aku juga ngga bgitu tau kakakku dulu gimana.." sahutku berusaha biasa saja. Buru2 deh aku permisi masuk kelas sm pak Roni.
Ini bukan pertama x aku denger catatan buruk ttg kak Kevin disekolah ini. Dia kan alumni sini, guru2 yg prnah ngajar pasti crita yg ga enak.
Klo biasanya bel pulang sekolah itu terasa menyenangkan, kali ini aku merasa sebaliknya. Karena 1/2 jam ke depan, bakal dijemput kak Kev lg.
"Nah itu adek gue.." suara yang begitu aku kenali, & emg bener, kak Kevin lg brdiri dpan grbang, smbil diliatin anak2 cewek skolahan ini.
Ya, smbil nahan kesel kepaksa pulang sm dia. Nyampe dirumah aku langsung nemuin mama.
"Ma bsok aku tampil dipensi tp blom tau nyanyi apa :("
"Wah adek gue nyanyi bsok? Ikut ah !" Kak Kev nimbrung.
"NGGA! kakak ga penting, ga usah ngrusak acara Gita!" sahutku yg tb2 membentaknya.
"GITA !!" mama menatapku tajam, belum pernah sebelumnya begini. Tp aku kesel, aku trus brpegang sm pendirianku yg ga mau kak Kev dateng bsok
"Belain aja terus kak Kevin! Semua memang lebih sayang sama kak Kevin di banding Gita! Dsar kak Kev benalu!" teriakku smbil naik kekamar.
Lalu aku menangis dikamar. Kebencianku meluap2 saat itu. Kak Kev bikin aku ribut sm mama. Aku benci. Aku ga pengen dia ada disini !
Esok siang, lingkaran item & kesan sembab timbul dimataku. Aku ngrasa ga siap tampil pensi dlm keadaan bgini. Lagi2 smua gara2 kak Kev! aaa
" Gita , siap-siap ya, habis ini kamu tampil." perutku seperti melilit mendengar kata ketua Pensi tadi. Aku blom nyiapin apa2 ! aku pasrah.
Gitar dimainkan, tp aku ga kluarin suara sm skali. Mau nyanyi apa coba? Guru dbawah panggung memberi isyarat gt, krn intronya udah lewat.
Tiba-tiba saja, entah darimana, ku dengar suara gitar lain. Bukan cm itu, aku juga kenal bgt petikannya, dan lagu apa yang dmainin..
"Kau jadi inspirasiku, semangat hidup, Dikala aku sedih dikala aku senang.."
dr pintu aula, terlihat kak Kevin sedang memetik gitarnya. Aku trsenyum kaget sm khadirannya. Aku akui dia ngbantu bgt x ini. Iya aku bru inget, itu lirik lagu yg diajarin papa waktu kmi msih kecil..Itu lirik lagu khusus kami brdua dr papa. Dgn lancar kmi meneruskan lagu itu lalu smua penghuni aula tpuk tangan meriah atas pnampilan kmi.
"Makasih." bisikku dblakang panggung. Aku trhenyak, apa slama ini aku brlebihan ya sm kak Kev? apa aku keterlaluan? Dia kok baik bgt sm aku.
Setelah peristiwa itu, meski tetap antipati, namun sikapku jauh melunak sm kak Kevin.
"lo ngapain dek?" tanya dia pdku memulai prcakapan
"Lagi bikin tugas, smbil twitteran kak" sahutku agak ramah.
"Sini gue bantu" aku senang dia peduli. Lalu kuambilkan air putih utknya.
Saat aku menghampirinya kembali dr dapur, tb2 kakiku kesandung kakinya yg menjolor & PRANGGG.. gelas itu pecah & airnya tumpah ke laptopku!
"AAAHH kak Kev gmana sih kakiny jgn gitu dong! Lihat laptop aku rusak! tugasku ilang!! sialan lu kak!!" Seketika aku murka, simpatiku hilang.
Aku menyalahkan dia atas kejadian td. Emang salah dia kok! "Lo tu prusak! Gue pengen elo enggak ada disini !" aku memaki2 dia smbil menangis
Kembali aku kekamar, menangis didalamnya sambil memaki2 dia, kakak paling menyebalkan! Tugas2ku lenyap, nyesel bolehin dia ngbantu aku tadi.
Ternyata jauh dr dugaan, kak Kevin sosok yang sangat bertanggung jawab. Keesokan paginya print-an tugasku tlah ia letakkan dimeja blajar. Lumayan ngilangin kesel, apalagi tugasku bener2 ia buat rapi. Ga nyangka dia ada otak jg buat ganti smuanya. Ingin aku ucap makasih buat dia, uda gantiin tugasku. Tp nanti, tunggu dia pulang dr kuliahnya, ga etis aja gitu klo cuma lewat sms aja.
Sementara itu, kak Kev spulang kuliah ga langsung pulang, ia mampir ketoko komputer, ntah buat apa, mgkin utk keperluan kuliahnya. Sepulangnya, ia memicu mobilnya dgn kecepatan rendah, smua aman. Sampe di prempatan jln, saat lampu ijo masih nyala, ia belok ke kanan. Sbuah truk ngebut nyalip kak Kev dr kiri, krn bahu jalan smpit, timbul gesekan keras dibody mobilnya, lalu oleng & menabrak tiang lampu :( 
Dadanya sesak, ia lupa pake sabuk pngaman, membuatnya trlempar kedepan. Tlinganya brdengung, sperti ada yg ngalir dr situ, iapun mulai labil.
Stlah itu trjadi, aku tau ada yg ga beres. Mulai dr kak Wisnu yg ngjemput kerumah dgn muka panik, bukan mama atau papa. Benar2 aku deg2an. 
Kak Wisnu gandeng tanganku brlari dlorong RS. Dr tangannya aku tau ada hal yg membuatnya panik yg jg brhubungn sm aku. Smoga firasatku salah. Dugaanku bner, pasti ada apa2 sm kak Kev.
"Keluarga Kevin" suara dokter keluar dr ruang ICU.
Kami smua mendekat, apa yg trjadi sm kakakku?
Aku masuk keruangan itu, ia bgitu lemah, dgn smua perban dikepala,lengan & kakinya. Ia sadar & menatapku sambil trsenyum manis. Manis skali..
Aku menangis..
"Kakak.." panggilku pelan sambil trus menatap dirinya yg bgitu malang. Tatapannya bgitu sayu & ramah. Bgitu hangat..
"ja..jangan nangis.." lafalnya, suaranya parau, tp aku mengerti apa yg dia bilang.
"ga bisa ka, gue mau makasih buat yg kmrn,gue syg lo.."
Ya, saat kritis itu aku brani brucap hal yg tak prnah kukatakan pdnya.
"gu..gue..syg kk. Maaf jg yah ka." ujarku trsengal2 menangis.
"kakak kevin sayang ade Gi..gita.." tangisku brtambah deras mendengarnya. Knapa hrus bgini baru aku sadari? Kemana aku slama ini? Kenapa T_T
Tangan kak Wisnu mnarikku mundur, kubiarkan giliran mama papa yg mendekatinya..smua bgitu hening. Hanya isak tangisku yg memantul. 
Aku brgetar disamping ka Wisnu. Aku mlihat ortuku mencium kak Kev. Tp x ini tiada rsa iri saat mlihatnya, malah aku bgitu mnikmatinya..
"Tiiiiiiiiiitt... "
Aku gatau alat apa itu, garis zigzagnya brubah jd lurus & datar. Itu artinya, mulai detik ini, ia takkan lg ada disini, diduniaku.
Dia pergi & aku nysel, sgt amat nysel. Brulang x kuucap tak ingin dia ada disini, kini Tuhan mendengarnya. Ia mengambilnya, benar2 pergi..
Ditengah tangisku, kak Wisnu menghampiriku yg duduk dipojok dinding. Aku yakin dia, sahabatnya jauh lebih tau ttg kak Kev drpd aku.
"Ini.."
ia duduk & letakkan laptop dpangkuanku. Itu laptop trbaru, yg sbenarnya sngat aku mau. Kotaknya lecek tp laptopnya tak lecet sdikitpun.
"Ini apa ka?" tanyaku.
"Ini dr Kev buat kmu. Sbelum kecelakaan ia beli ini buat kmu. Bahkan.."
"bahkan apa ka ?" Tanyaku menahan tangisku
"Bahkan saat warga bantu dia keluar dr mobil, tangan kirinya masih dlm posisi megang kotak laptopnya seakan ngjagain biar ga rusak" jelasnya. Aku memandang benda itu smbil menangis, memeluknya. Ternyata ia brniat mengganti laptopku yg rusak itu.
"Maafin ade kak..Maaf.. :'(" ucapku
Aku yg paling jauh dgnnya, tp aku yg menangis paling kencang saat kepergiannya. Pemakamannya usai. Utk prtama x kujamah kamarnya ϑ∂п trnyata...
Fotoku brdua dgnnya ketika kecil bgitu banyak menghiasi dinding kmarnya. Bahkan yg dbingkai besarpun ia pajang ditengah2 :')
Kududuk dtepi ranjangnya
"Kau jadi inspirasiku, semangat hidup, Dikala aku sedih dikala aku senang.." lagu itu kunyanyikan lirih menatap foto kami brdua. Tuhan.. Aku bgitu menyesal..
:'(Mama mendatangiku. "kevin syg bgt kmu nak. Asal km tau, Dia tawuran dlu demi ngbela Wisnu. solidaritasnya bsar & stia kawan. Bukan krn dia brandalan" jlas mama pdku.
Tuhan. Andai bisa kuulang waktu, takkan kusiakan utk slalu brsamamu kak Kevin Irendra ! :'((
Thn dmi thn brlalu. Kudatangi nisannya brsama Wisnu.
"Kak, Gita rindu, cb ada kk pas ka Wisnu nembak aku.. Kka yg tnang ya, ada Wisnu yg jagain aku. Kka jgn cemas. Aku janji jaga mama papa.."
Aku brbicara dgn nisannya td sore. Aku yakin dia dengar.
Buat kalian, kehilangan & penyesalan itu kombinasi sakit yg luar biasa. Butuh waktu.
Iya, butuh waktu yg sangat lama utk menyembuhkannya. Sayangi sbaik mungkin keluargamu, jgn smpai pnyesalan dtg, meski diakhir..
Trimakasih buat kalian, buat miminnya. Gita harap ada manfaatnya. Maaf klo panjang & mengganggu :) slamat brpikir..



0 Response to "Kisah Aku Kakak Mama Dan Papa "True Story""

Post a comment